Friday, September 6, 2013

SESUATU YANG KORANG LUPA TENTANG JIN WALAUPUN SETIAP HARI KORANG PAKAI JEANS.




JEANs atau pun JIN,kata orang melayu adalah sejenis seluar yang semua orang kenal tak kira usia.Semua pernah menggunakan Jin.Dari budak kecik belum pandai berjalan hinggalah atuk yang dah tak larat nak berjalan juga pakai Jin.Dari orang susah merempat sampailah ke artis terkenal,semuanya pakai Jin.Suatu masa dulu,kalau tak pakai Jin,bermakna tak rock..Heh heh..





Tak kira apa pun pekerjaan korang atau apa pun status korang,korang tetap pakai Jin.Mahal atau murah bukanlah alasan untuk tidak memakai Jin.Jin begitu selesa dipakai walau pun seharian.Dan kalau nak lebih selesa lagi basuhlah Jin tu setahun sekali,bersebatilah bau Jin dengan bau badan korang..Ha ha ha..







Ini Param,seorang penoreh getah dari Semambu Estet.Kerjanya tiap2 hari adalah menyembah pokoK getah.Pendapatannya dalam lingkungan 1500 ringgit sebulan.Beliau sanggup menghabiskan wang gajinya semata2 untuk membeli Jin.Kata Param,"Saya kalu potong susu,Jin juga ada pakai.Lain seluar tara pakai.Tara tahan.Ini Jin banyak tahan,itu susu getah kena kalu,tara rosak..Harga ada sikit mahal,tara pa...Jin punya pasal saya kasi habis 1 bulan gaji.."






Ini pula Cik Mat Palo Batu dari Pasir Mas,Kelantan.Kerjanya memetik buah kelapa.Dia juga turut memakai Jin.10 tahun dulu sewaktu gaji bulanannya lumayan kerana pokok kelapa masih banyak belum ditebang,dia mampu membeli Jin jenama terkenal.Kini didalam kegawatan ekonomi,dia masih memakai Jin,walau pun tak berjenama..






Bayangkan 6 tahun memakai seluar yang sama....Tapi tak boleh lawan yang 2 tahun pakai tak pernah basuh2...Kalau tak percaya tanya pelancung2 kelas ketiga yang bersepah kat negara kita ni.Yang kebiasaannya menunggu untuk menumpang kereta atau pun lori ditepi jalan.Paling dekat korang boleh rapat kepadanya adalah pada jarak 5 kaki..Lebih dekat pada itu,maka semputlah jantung korang..He he he..







Sehari kalau tak pakai Jin,rasa nak mati...Tu sebab ada budak sekolah yang sanggup pakai Jin hijau kesekolah kerana tak rela berpisah dengan Jin.Tapi sendiri mahu ingat lah,kalau kena memang tak dapat lari punya.Tambah2 pulak kalau guru disiplin bukan kaki Jin.Mahu berbirat lipan kat bontot.keh keh keh





Kalau waktu sekolah dah pakai Jin,bila dah habis sekolah,apa lagi,berhantu terus..Hari2 dengan Jin.Satu je pantangnya Jin ni,tak boleh bawa pergi temuduga kerja pejabat.Kalau korang pakai juga,alamat esok pagi korang kena isik borang baru untuk mohon kerja lain pulak.Kalau korang berjaya dapat pekerjaan di opis walaupun masa temuduga pakai Jin,itu mungkin kes terpencil dan yang pasti penemuduga itu rabun tak kenal mana Jin mana hantu...






Di kampung namanya Saodah,kini dah duk bandar kerja kilang.Nama pun dah tukar jadi Syasa,,Hari tak bekerja tak boleh pisahkan dengan Jin.Tidur pun dengan Jin..Jangan kawin dengan jin udah le..Ha ha ha













Kata Syasa atau pun Saodah,Jin2 lusuh yang dah luntur warnanya tidak dibuang.Sebaliknya dipotong dijadikan seluar pendek seksi.Boleh pakai kat dalam rumah sewa.Kalau pakai Jin kontot kat luar rumah nanti dikejar mat bangla pulak..









Beli sudah,pakai sudah,kini tibalah bab yang ditunggu2.Bab basuh membasuh.Sekarang mudah,picit suiz jew Jin boleh terbasuh sendiri.Tapi zaman dulu tak ada semua ni.terpaksa guna tulang 4 kerat untuk membasuh sehelai Jin.Bayangkan kalau korang terpaksa membasuh 10 helai Jin sehari,berapa banyak tulang korang perlu gunakan...keh keh keh







Bagi yang memakai Jin untuk melakukan kerja yang kasar,sudah tentulah membasuhnya pun memerlukan cara yang kasar juga.Ada yang memijak2,ada cara memukul,ada cara merendam 2 hari 2 malam,ada cara hanyutkan di sungai,ada cara merebus dan bermacam2 lagi.Namun tujuannya tetap sama.









Awas bila ingin menjemur Jin.Kalau tersalah jemur alamatnya Jin korang bertukar tuan.Kalau zaman dulu ramai yang bekerja kait kelapa,kini ramai yang bertukar menjadi tukang kait Jin di ampaian.Kalau Jin yang beharga rm200 di kait orang,mau korang menangis 7 hari 7 malam..









Di mana nak beli Jin?Mudah sahaja.Zaman sekarang  dimana2 pun ada peniaga menjual Jin.Dari semurah2 harga hingga semahal2 Jin ada dijual.Cuma kalau korang tak pakar tentang Jin,korang pasti terbeli Jin tiruan buatan Thailand atau pun Cina.Bentuk sama,warna sama,harga murah tapi kualiti tiada..Namun ramai jugak yang memakai Jin jenis itu,kerana harganya murah..Cuma otai2 Jin yang masih bertahan memakai Jin ORI...






Ini Mat Rapi,dah hampir 3 jam ia memilih Jin yang sesuai namun masih belum terjumpa.Jumpa pinggang muat,bontot pulak besar,jumpa peha fit,kaki pulak senteng..Last2 setelah 4 jam masa berlalu,mat Rapi keluar dengan sekotak seluar dalam....Bukan mudah untuk mencari saiz yang sesuai dengan kita sebab kebanyakannya bersaiz orang putih...






Setiap yang bermula pasti akan berakhir.Ada hidup ada mati.Ada A ada Z.Begitu juga dengan Jin.Sekuat mana pun Jin,selasak mana pun Jin,pasti akan berakhir juga.Namun dimana ia berakhir tidak dapat dipastikan.Mungkin di atas pokok cempedak sebagai pembalut buah.Mungkin ada yang menjadi pengesat kaki.Ada juga yang menjadi umpan api atau pun penyumbat lubang air.Dan kalau tak bernasib baik,Jin usang akan digunakan sebagai langsir atau pun sebagai dinding sementara pondok melepas korang...Apa pun kegunaan Jin..Ia tetap hebat sepanjang zaman.Tiada satu pun yang dapat menandingi Jin atau pun Jeans,kata Mat saleh

#Terima kasih kepada kartunis Jon untuk ilustrasi


KARTUN DULU-DULU

klik gambar untuk besarkan
Kemas punya kemas aku terjumpa balik koleksi komik dan kartun lama dalam almari buruk hujung dapur rumah.Rasa2 tak kurang dalam 700 naskah kesemuanya.Ada yang sempurna ada yang dah kabur dan ada gak yang dah melekat.Aku sayang sangat dengan koleksi ni.Antaranya komik Gila-Gila,Gelihati dan Batu Api.Aku tak sanggup nak jual,apa lagi nak buang.Mem aku faham kesukaan aku,dia langsung tak kacau,tu sebab koleksi ini masih ada.Kalau tak dah lama masuk dalam api...Hua hua hua..Paling koman pun kena jual kat kedai kitar semula.

Aku mula mengumpul pada penghujung tahun 70 an.masa tu sanggup berhabis duit tuk beli komik.Tak makan kat sekolah pun tak apa.Janji dapat kumpul duit tuk beli komik.Budak lain nak raya beli mercun,aku tetap beli komik.Bila dah asyik dengan kartun,otak aku pun dah penuh dengan kartun.Pantang jumpa kertas pasti akan aku contengkan dengan watak2 kartun kesukaan aku.Buku latihan sekolah pun tak ketinggalan,turut menjadi mangsa aku.

Ni ada aku sertakan 4 keping kartun yang sempat aku scan,dari komik kartun Gelihati keluaran tahun 1980.Antara kartunis2 yang melukis dalam majalah ni pada masa tu adalah Jenal,Nazan,Yuzal,Mazlan Noor,Jon,Ben,Rajip,Zalie,Jip,Niz,Dinie dan Toto.Aku harap diorang masih sehat hendaknya.Lukisan2 mereka sempoi sahaja.Motifnya masih sama seperti kartun2 yang ada pada zaman sekarang.

Aku tak tahu berapa lama lagi aku boleh bertahan menyimpan komik2 neh.nak harapkan anak2 aku,minat diorang tak sama dengan minat aku.Diorang hanya minat membaca tapi tak berminat nak menyimpan.habis baca,dah...terus melayang,tak tahu letak kat mana bila ditanya..Aku jugak yang jadi tukang kutip....
klik gambar untuk besarkan


klik gambar untuk besarkan

klik gambar untuk besarkan

SELAMAT JALAN ROMEO - WATI OH WATI

Kerja hari ni tak lah banyak sangat.Pc aku biarkan on.Mana tahu kang tetiba bos masuk opis tengok pc off,mahu mengelupur aku menjawab....sandarkan badan kekerusi.kaki aku naikkan keatas meja gaya seorang towkey kedai pajak...Ermmmm...bagus jugak kalau aku jadi towkey,boleh buat apa aku suka..Tak perlu aku nak mengadap muka kelat bos aku hari2...Tak perlu aku nak mendengar leterannya yang tak semerdu mana...

Mata aku pejamkan...Aku tersengeh sendirian...Wajah Mira muncul dalam kotak fikiran aku...Entah apalah keadaannya sekarang.Semenjak kes di pasar raya tempoh hari,tak ada apa2 kabar berita dari Mira.Mungkin Mira masih marah dengan aku..Malas aku nak tanya.dah tabiat aku tak suka ambil tahu hal orang.kalau dia yang beritahu aku,tak apa,aku sedia mendengar.

Capai surat kabar diatas meja.Aku selak satu persatu..Tiada yang luar biasa.Politik,kemalangan,bunoh,hiburan,sukan....Aku terhenti di muka surat 5,"Ibu merayu anak pulang"...Ipoh,Perak:Seorang ibu tunggal telah membuat lapuran polis berkenaan anak perempuannya yang tidak pulang kerumah semenjak 6 hari yang lalu.Menurut beliau anaknya keluar dari rumah untuk kekedai berhampiran rumah,namun tidak pulang2 hingga ke petang.Berbagai usaha mencari telah dibuat disekitar kawasan kediaman namun tidak berhasil.Aku berhenti membaca...Surat kabar aku letakkan kembali keatas meja.

Aku sandarkan kembali badan kekerusi...Fikiran aku melayang jauh...Sejauh jauhnya...Kira2 3 tahun yang lalu....

Satu petang diperhentian teksi bandar k.Aku sedang menunggu Ana yang balik dari seminar di Kedah.Aku talah berjanji dengannya akan mengambilnya disana.Ana seorang usahawan wanita berjaya,agak berumur dan masih membujang.

"Rom,nanti awak jemput saya kat hentian teksi,k..Saya balik naik flight..Sampai airport naik teksi..Awak tunggu saya kat hentian teksi.Rasa2 dalam pukul 3 petang,hari Sabtu.Apa2 hal nanti saya call awak balik,,"

Itu lah kata2 terakhir dari Ana sebelum dia menuju ke Kedah untuk satu seminar anjuran Persatuan Peniagaan selama 10 hari.Semenjak itu aku tak pernah menghubungi Ana.Begitu juga Ana,mungkin terlalu sibuk dan letih agaknya.

Jam ditangan telah menunjukan pukul 4 petang,namun Ana masih belum muncul.Aku cuba menghubungi talifon bimbit Ana,namun tiada liputan.Mungkin dimatikan ketika penerbangan.Aku mula bosan.Sememangnya penantian adalah sesuatu yang amat aku benci...Tak tahu dah berapa banyak rokok yang aku hisap...Aci jual kacang putih kat hujung jalan tu pun dah naik meluat tengok aku yang mundar mandir dari tadi.

Tiba2 pandangan aku terarah kepada sesusuk tubuh disalah satu pondok menunggu teksi.kalau tak silap aku dia dah ada disitu semenjak aku datang tadi.Cuma aku tak perasan sangat sebab kedudukan pondok itu yang sering terhalang oleh teksi yang silih berganti parking didepannya.

Aku perhatikan dengan teliti.Seorang gadis,mungkin belasan tahun,memakai baju kurung,bertudung dan membawa sebuah beg.Rasa2 beg pakaian.Mungkin sedang menunggu seseorang agaknya.Fikir hati kecil aku.Lantak dialah,masalah aku pun belum selesai...

Masa berlalu,jam ditangan telah menunjukan pukul 5 petang..Ermmm...sudah 2 jam Ana lewat.Aku cuba hubungi Ana lagi untuk kali yang entah keberapa..namun tetap sama..Hanya robot yang menjawab panggilan aku..Ciss..Kebosanan aku dah ditahap maharaja..Aku alihkan pandangan pada gadis di pondok menunggu teksi..Aku lihat dia seakan2 sedang menangis.Air matanya jelas kelihatan meleleh jatuh.Jadi aku pasti,dia sedang menangis...

Sudah menjadi kebiasaan aku yang tak suka ambil tahu hal orang tapi suka membantu,lalu aku menuju kearah gadis tersebut....Aku tanya kenapa dia menangis,namun tiada jawapan.Dia cuba mengesat air matanya sambil berpura2 tiada apa2 yang berlaku.Namun aku yang telah berpuluh tahun menyelami hati budi wanita,tahu yang dia dalam kesusahan.Aku cuba bertanya dengan selembut2 soalan agar dia tak berasa tertekan.Akhirnya dia cair juga dengan pertanyaan aku.Dengan nada prlahan sambil teresak2,dia mula bercerita kisahnya dari mula sampai habis.Aku hanya mendengar tanpa bertanya lebih2...

Menurutnya dia datang dari kampung datang ke kota untuk bekerja,seperti yang telah dijanjikan oleh seorang temannya.Namun kawan yang diharap untuk membantunya mencari pekerjaan di kota tidak datang untuk menjemputnya.Lalu tak tahu mana nak dituju dia hanya duduk di situ.Dia tiada alamat kawannya itu.Kalau ada boleh aku hantarkan.Menurutnya,kawannya itu bernama Izah,mereka berjumpa sewaktu hari raya haji yang lalu dikampung.Izah beriya2 mengajaknya datang ke kota untuk bekerja.Izah yang telah lama berhijrah ke kota berjanji akan mencarikan pekerjaan untuknya.Dia pun bersetuju dan seperti yang dijanjikan pada hari ini dia ke kota namun Izah tidak muncul2...Itulah yang membuatkannya berasa sedih dan takut kerana dia tidak kenal sesiapa pun di kota ini.

Aku perhatikan wajah gadis itu dalam2..Seperti ada sesuatu yang tersimpan dihatinya.Namun aku tak sanggup untuk bertanya lagi takut dianggap kaki sibuk pula.lalu aku tanya kemana dia nak pergi..

"Saya tak tahu nak kemana lagi,saya tiada kenalan lain atau saudara mara di sini..."

"Beginilah,apa kata awak balik semula ke kampung,saya rasa itu yang terbaik.Bahaya awak bersendirian di kota besar ini tanpa arah tujuan..."Jawab aku memberikan cadangan.

"Bang,bukan saya tak mahu balik,tetapi...."

"Tetapi kenapa..Kalau awak tak cukup duit,saya boleh beri awak duit tambang balik.?"

"Sebenarnya saya malu nak balik ke kampung semula.....Saya malu dengan keluarga.....saya dah berjanji dengan ibu dan ayah akan mencari pekerjaan di kota agar dapat membantu merengankan bebanan mereka di kampung."

Aku malas nak memaksa2 sangat..maklumlah aku belum kenal sangat dengannya.Mana tahu nanti dia berkecil hati pulak dengan aku...Tak pasal2 dihalaunya aku...Aku jugak yang dapat malu nanti....buat masa ini ana telah lenyap dari fikiran aku.Sebagai seorang yang prihatin,aku sedang berusaha untuk menyelesaikan masalah gadis yang baru aku jumpa sebentar tadi.

"Ok,awak rasa apa yang awak nak buat sekarang ini,,Awak ada nombor talifon kawan awak tu..?kalau ada saya boleh tolong hubungi..."

"Tak ada...Saya lupa nak ambil...."

"Ermmmm...Berat...Habis macam mana..?Tak kan awak nak duduk kat sini sampai malam...Buatnya dia tak datang terus..?Di kota ni bahaya,,tak macam di kampung...macam2 boleh berlaku.."

"Entah lah bang,saya pun tak tahu nak buat apa...Biarlah saya duduk disini sampai esok pun tak apa.....Saya tak tahu nak kemana lagi...."

"Begini,saya ada seorang teman wanita yang menyewa rumah di taman h,apa kata saya tumpangkan awak buat sementara waktu kat sana...Itu pun kalau awak setuju..."Aku cuba menawarkan sesuatu yang belum pasti...maksud aku belum tentu kawan aku si Lisa bersetuju untuk menumpangkan orang dirumahnya.Tetapi aku pasti Lisa akan bersetuju kalau aku yang minta tumpangkan,,,Bukan lama pun,sementara waktu je.

"Kawan abang tu sanggup ke terima saya menumpang dirumahnya...Dia tak kenal saya...Apa pulak kata dia nanti..."balas gadis itu seperti sudah mula bersetuju dengan cadangan aku.

"Tak perlu risau,kalau saya yang bawa awak,pasti dia terima awak..yang penting awak setuju tak dengan cadangan saya tadi..?"

Lama dia berfikir..Mungkin bermacam2 yang bernain dalam fikirannya..Mungkin dia rasa aku nak menipunya.mungkin dia rasa aku nak menjualnya ke rumah ibu ayam dan mungkin juga dia rasa aku nak menjadikannya tebusan...Agak2 aku lah...

"Tapi saya tak kenal abang...Boleh ke saya percaya pada orang yang saya tak kenali...?mana tahu awak nak buat tak senonoh dengan saya..?mana tahu awak nak tipu saya..?"Kata gadis itu setelah lama terdiam...

Lalu aku perjelaskan satu persatu,siapa aku,siapa teman aku yang akan menumpangkanya bermalam dan kalau dia tak bersetuju dengan cadangan aku,aku tak memaksa,dia boleh buat pilihan sendiri.Panjang lebar aku berhujah..naik kering tekak.Dan untuk kepastian lagi aku terus menghubungi Lisa dan menceritakan segalanya dan sekali gus minta tolong darinya untuk menumpangkan gadis tersebut.Puas  aku memujuk Lisa tapi akhirnya dia bersetuju juga.Fuh...Lega..tak sia2 penantian aku hari ni,,Ada juga pahala yang aku buat...aku tersengeh sendirian...

"Ok,,saya dah cuba beri cadangan yang terbaik,dan awak pun dah dengar kata2 kawan saya yang dia sanggup tumpangkan awak buat sementara.jadi terpulang pada awak...Kalau awak setuju,saya boleh hantar awak sekarang..Lagi pun sekarang dah nak senja,tak elok awak duduk disini sorang2..."

Akhirnya gadis itu bersetuju mengikut cadangan aku.Lalu aku hantarkan ke rumah Lisa.Dalam perjalan ke rumah Lisa tak banyak yang aku bualkan dengan gadis itu..Aku takut hatinya yang masih sedih bertambah sedih.Aku hanya bertanyakan namanya sahaja.

"Abang boleh panggil saya,Wati saja..saya orang kampung,baru habis sekolah.."Kata Gadis itu memperkenalkan dirinya sebagai wati..

Sebaik sampai di rumah Lisa,aku terus perkenalkan Wati dengan Lisa...Dan sedikit penjelasan..Aku tengok muka Lisa sedikit ketat...He he..Peduli lah,yang penting masalah selesai..

lalu aku tinggalkan mereka berdua,kereta aku pandu laju balik kerumah.Sampai dirumah,baru aku teringat yang aku lupa dengan si Ana...hadoyyyy...mati aku macam ni....Lalu aku cuba hubungi Ana sekali lagi...Namun tetap sama,,Tiada jawapan..Lalu aku beranggapan yang Ana tak jadi balik pada tarikh yang ditetapkan.Jadi bukan salah aku lagi.Aku dah tunggu seperti yang dijanjikan.

Tak perlu nak pening kepala..Baik aku mandi cepat2,waktu asar dah nak habis..Tak pasal2 pulak aku terlepas solat asar nanti...

Selepas kejadian itu aku tidak pernah menghubungi Lisa untuk bertanya tentang keadaan Wati.Aku malas nak pening2 kan kepala hinggalah pada hari ke7,aku terbaca didalam sebuah akhbar tempatan mengenai kisah seorang gadis yang hilang dari rumah.Wajah gadis yang hilang itu mirip betul dengan wajah Wati.....Wati..!! Adoyyy...Apa dah aku buat ni...kalau betul gadis itu Wati...Mampus aku..Silap2 boleh kena tangkap la pulak..Atas tuduhan menculik...

Aku fikir2 balik...Patut lah Wati mati2 tak mahu balik ke kampung...Sebab dia baru lari dari rumah...Ermmmm...Apa patut aku buat sekarang..?Aku picit2 kepala yang tak sakit...Sebagai seorang yang prihatin,akhirnya otak aku dapat satu penyelesaian...Ok,aku tak perlu hubungi Wati,sebaliknya aku akan berjumpanya petang nanti..Dan aku berjanji yang aku sendiri akan menghantarnya pulang ke kampung....

"Hoi..!!! Berangan je kerja engkau...Kerja dah siap ke belum..?"

Aku terkejut..Habis..Dah kantoi pulak dengan encik boss...Ingatan aku terus terpadam....hampeh..langsung tak boleh tengok orang senang sikit...Entah bila dia muncul...Mengganggu betul...