Sunday, December 12, 2010

BACANG PERKASA



     Nama aku Bacang.Bukan Badang ataupun Balang..Badang hidup pada zaman dahulu kala.Manakala aku hidup pada zaman sain dan teknologi baru nak berkembang.Badang menjadi perkasa kerana memakan muntah hantu sungai.Aku pun perkasa jugak.Tetapi aku tidak menjadi perkasa dengan memakan muntah hantu sungai.Aku rasa kalau aku memakan muntah hantu sungai,dah lama aku dimasukan ke wad 7,Hospital Seremban akibat mengidap taun.Tak pun aku dihantar beramai2 ke tanah merah batu dua.


     Bukan sehari dua aku berlatih dengan latihan yang keras untuk mendapatkan badan yang berketul2 sebegini.Bukan 2,3 bulan.Tetapi puluhan tahun.Bermula dari aku kecil lagi aku telah melakukan kerja2 keras seperti memikul kekabu,menangkap ikan diparit dan tali air,menjemur koko dipadang dan lain2 lagi....Apabila meningkat remaja,aku bekerja pula di kilang batu bata,membantu ayah dibendang,mengambil upah menarik kereta rosak dan bermacam2 kerja keras lagi.


     Berbekalkan kerja keras selama bertahun2 akhirnya aku mendapat badan yang aku idam2kan selama ini.Dikampung aku menjadi idaman bakal2 mak mertua.Dengan badan aku yang berketul2 dan sifat kerajinan aku yang luar biasa,membuatkan bakal2 mak mertua tak kering air liur bercerita dan mengumpat pasal aku.Bagi mereka kalau dapat bermenantukan aku,umpama bulan jatuh keriba.Umpama mendapat jarum emas.Kecil tapak tangan,tikar mengkuang mereka tadahkan....


     Namun itu semua hanya dimata dan dimulut bakal2 mak mertua sahaja.Sedangkan dimata anak2 dara kampung,aku tidak lebih dari seorang badut sarkas yang ketinggalan bas.Aku langsung tidak dipandang,walaupun sebelah mata.Bagi mereka aku hanya layak berdiri didepan istana sambil memegang tombak.


     Aku keliru.Mengapa ini terjadi...?Apakah aku tidak cukup sempurna lagi...?Apakah aku tidak kacak...?Apakah aku tidak hensem..?Aku rasa semuanya aku miliki.Sehinggalah.....


     ....Pada suatu malam aku bermimpi,aku menghadiri kursus nikah dipekan Jelondong.Bermacam2 soalan ditanyakan oleh pegawai agama,namun satu pun tidak dapat aku menjawabnya.Aku menangis.Aku meraung....sehingga aku tersedar dari tidur.Aku termenung sambil menggaru2 kepala aku yang dah memang gatal.Peluh dingin mengalir didahi.Ku biarkan meleleh.Otak kanan ku ligat berputar mengimbas kembali mimpi sebentar tadi.


     Kini baru aku faham,kenapa aku hanya layak menjadi badut sarkas dan pengawal istana.....Aku jahil...Aku jahil...!Aku fikir,dengan badan aku yang berketul2 ni,aku sudah sempurna segala2nya.Namun aku tersilap.Aku dah bazir 30 tahun semata2 untuk memperkasakan diri....Namun hakikatnya aku lemah......


     Dua hari selepas itu Bacang tidak kelihatan lagi dikampung Kuala Pah...Tidak seorang pun tahu kemana Bacang menghilang.Ada yang mengatakan Bacang pergi keKuala Lumpur untuk menjadi model baju mandi.Ada yang mengatakan Bacang memasuki acara bena badan didalam sukan komanwel.Ada juga kabar angin mengatakan Bacang mati lemas ditasik semasa menangkap itik.Badannya yang berketul menyebabkan mayatnya tengelam didasar tasik.Namun semua itu hanyalah andaian semata.....Bacang telah hilang entah kemana membawa seribu kekecewaan....sehinggalah pada satu hari ada kabar angin mengatakan Bacang dilihat diKelantan........